Jelas Bikin Cerdas

Kajari Denpasar Pamitan, Luhur: Kasus Jerinx Membuat Jantung Saya Berdebar

Oleh: Ari   |   

Balicitizen.net, Denpasar - Selama 1,5 tahun lamanya Luhur Istighfar mengemban jabatan sebagai Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Denpasar.

Selama itu pula banyak kasus yang sudah dihadapi, di antara kasus itu ada satu kasus yang paling membuat hatinya berdebar lebih kencang dibanding menghadapi kasus lainnya di Denpasar.

Kasus yang dia maksud adalah kasus yang melibatkan pentolan band Superman Is Dead (SID) yakni  I Gede Ari Astina alias JerinxJerinx dilaporkan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Bali terkait kasus ujaran kebencian. 

Saat itu kasus tersebut menyita perhatian banyak pihak, bahkan kata Luhur Istigfar kasus ini juga menjadi perhatian media nasional.

Semua mata kata dia tertuju pada kasus ujaran kebencian yang terkait dan terjadi saat pandemi Covid-19 ini.

"Jadi sebenarnya semua perkara yang ditangani itu memiliki tingkat kesulitan tersendiri dan berbeda-beda. Hanya saja kasus Jerinx ini cukup membuat jantung berdebar, implikasi dari kasus ini kan juga menjadi sorotan media secara nasional," kata Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Denpasar saat pamitan kepada awak media di kantor Kejari Denpasar, Senin 1 Mret 2021.

Selain kasus Jerink SID, ada satu kasus lagi yang menjadi perhatiannya. Kasus itu adalah kasus korupsi Anggaran Pendapatan Belanja Desa (APBDes) di Desa Dauh Puri Klod, Denpasar.

Kasus ini juga jadi perhatiannya karena masih ada pihak-pihak yang belum puas dengan penyidikannya meski sudah menetapkan tersangka dalam kasus tindak pidana korupsi tersebut.

Namun dia bisa mengerti hal tersebut, yang terpenting kata dia pihaknya sudah maksimal dalam upaya penegakan hukum.

"Tapi kalau ditanya apa yang paling berkesan selama menjabat sebagai Kajari Denpasar, ya menjadi Kajari Denpasar itu sendiri sudah sangat berkesan bagi saya," imbuhnya.

Pihaknya juga mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya atas semua kerjasama yang selama ini sudah terjalin.

Dia juga bersyukur karena selama menjabat ini tidak pernah ada halangan yang berarti terkait dengan proses penegakan hukum itu sendiri.

Berita Terkait

balicitizen.net tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE